wm.azmi

April 2, 2008

Matlamat hidup manusia

Filed under: General — wan muhamad azmi mamat @ 11:49 pm

Setiap manusia mempunyai matlamat hidup di dunia ini. Mereka yang tidak mempunyai matlamat hidup pasti akan terumbang-ambing dibawa arus dunia. Namun tidak semua manusia yang mempunyai matlamat hidup di dunia ini hidup dalam keadaan tenang. Siapakah dalam dunia fana ini yang hidup dengan jiwa yang tenang?

Dalam al-Quran, Allah telah menyatakan beberapa golongan manusia yang mempunyai tumpuan tertentu dalam kehidupan mereka. Ada segolongan manusia yang dinyatakan dalam al-Quran yang tumpuan hidup mereka hanyalah makan dan berseronok. Allah berfirman:

muhammad12part1.jpg

Dan (sebaliknya) orang-orang kafir menikmati kesenangan di dunia serta mereka makan minum sebagaimana binatang-binatang ternak makan minum, sedang nerakalah menjadi tempat tinggal mereka. (Muhammad: 12)

Al-Quran juga ada menjelaskan tentang sekumpulan manusia yang matlamat mereka hanyalah hiasan dan kesenangan hidup yang fana. Allah berfirman:

aaliimran14.jpg

Dihiaskan(dan dijadikan indah) kepada manusia: kesukaan kepada benda-benda yang diingini nafsu, iaitu perempuan-perempuan dan anak-pinak, harta benda yang banyak bertimbun-timbun dari emas dan perak, kuda peliharaan yang bertanda lagi terlatih, dan binatang-binatang ternak serta kebun-kebun tanaman. Semuanya itu ialah kesenangan hidup di dunia. Dan (ingatlah) pada sisi Allah ada tempat kembali yang sebaik-baiknya (iaitu syurga). (Aali-Imran: 14)

Al-Quran juga menjelaskan tentang sekumpulan manusia yang menjadikan hidup mereka hanya untuk mewujudkan huru-hara, membuat kerosakan dan mencetus suasana yang tidak selamat dan tidak aman. Mereka ini disebutkan oleh Allah dalam firmanNya:

albaqarah204205.jpg

Dan di antara manusia ada orang yang tutur katanya mengenai hal kehidupan dunia, menyebabkan engkau tertarik hati (mendengarnya), dan dia (bersumpah dengan mengatakan bahawa) Allah menjadi saksi atas apa yang ada dalam hatinya, padahal dia adalah orang yang amat keras permusuhannya (kepadamu). Kemudian apabila dia pergi (dengan mendapatkan hajatnya), berusahalah dia dibumi, untuk melakukan bencana padanya, dan membinasakan tanaman-tanaman dan keturunan (binatang ternak dan manusia), sedang Allah tidak suka kepada bencana kerosakan. (al-Baqarah: 204 – 205)

Cuba kita semak diri kita, adakah kita mempunyai agenda dan matlamat hidup seperti yang dinyatakan dalam ayat-ayat al-Quran di atas. Adakah kita termasuk dalam salah satu golongan di atas, atau kita memiliki semua cirri-ciri di atas?

Kita perlu sedar tentang hakikat penciptaan manusia ini bukan sesuatu yang sia-sia. Allah mempunyai agenda dalam mencipta manusia dan kita perlu menyedari akan objektif tersebut. Firman Allah taala dalam surah ad-Dzariayat ayat 56:

addzariyat56.jpg

Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan agar mereka beribadah kepadaKu. (ad-Dzariyat: 56)

Tujuan utama Allah menciptakan manusia adalah supaya manusia menjadi abdi kepadaNya, dengan melaksanakan semua suruhanNya dan meninggalkan laranganNya. Oleh itu, seseorang yang dipandang oleh Allah dengan pangkat “Hamba” adalah mulia di sisiNya.

Selain itu, Allah juga menjadikan manusia sebagai khalifah di bumi. Firman Allah:

albaqarah30part1.jpg

Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat “Aku hendak menjadikan khalifah di bumi.” … (al-Baqarah: 30)

Dalam ayat ini, ternyata Allah telah memberikan manusia suatu kedudukan yang tinggi dengan memilih manusia sebagai khalifah, jawatan yang tidak diterima oleh makhluk lain. Namun jawatan penting ini merupakan amanah dan tanggungjawab yang perlu dipikul bukan sebagai pangkat atau kedudukan yang perlu dibangga-banggakan.

Oleh yang demikian, dalam menjalankan amanah ini, peranan manusia perlu selari dengan arahan Allah seperti firmanNya:

aaliimran104.jpg

Dan hendaklah di antara kamu ada segolongan orang yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh (dalam berbuat) yang ma’ruf, dan mencegah dari yang mungkar. Dan mereka itulah orang-orang yang beruntung. (Aali- Imran: 104)

Allah menyatakan bahawa manusia beroleh keuntungan (di dunia dan akhirat) dengan melaksanakan tugasan tersebut. Pelaksanaan suruhan amar ma’ruf dan nahi mungkar hanya dapat dilaksanakan dengan efektif dengan adanya kuasa. Kekuasaan yang ada pada manusia ini perlu disalurkan dengan cara yang betul dan adil.

Bukan menggunakan kekuasaan untuk mendapat makanan yang mahal dan lazat serta berseronok seperti golongan pertama. Bukan juga menggunakan kuasa untuk memuaskan nafsu dengan segala bentuk kebendaan samada wanita, harta benda, pangkat dan sebagainya sebagaimana golongan kedua. Dan sepatutnya jauh sekali menggunakan kuasa untuk membuat kerosakan di bumi seperti golongan ketiga. Tanpa kekuasaan, kebenaran mungkin dilihat sesuatu yang dusta. Oleh itu, kekuasaan (yang adil) adalah perlu dalam memelihara kebenaran.

Marilah kita sama-sama menyemak di manakah kedudukan kita sekarang ini. Marilah kita bersama-sama memahami tujuan kehidupan ini. Menjadi hambaNya yang patuh dan taat. Menjadi khalifah yang amanah dan jujur. Semoga kita beroleh ketengan jiwa.

alfajr2728.jpg

Wahai jiwa yang tenang! Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang redha dan diredhaiNya. (al-Fajr: 27 – 28)

1 Comment »

  1. [...] lupa hakikat penciptaan mereka dan tujuan mereka diciptakan. Saya ada berkongsi tentang beberapa matlamat hidup manusia pada entry sebelum [...]

    Pingback by Tujuan penciptaan manusia « wm.azmi — May 26, 2008 @ 8:21 pm | Reply


RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

The Rubric Theme Blog at WordPress.com.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: