wm.azmi

July 10, 2008

Mata dan telinga anda

Filed under: General,Religious — wan muhamad azmi mamat @ 7:50 am

Sebagaimana tanda-tanda ciptaan Allah yang lain, kita jarang berfikir mengenai betapa pentingnya mata dan telinga kita.

“Katakanlah: “Dialah yang Menciptakan kamu dan Menjadikan bagi kamu pendengaran dan penglihatan dan hati.” (Tetapi) amat sedikit kamu bersyukur.” (al-Mulk, 67: 23 )

Bagaimanakah kedua-dua deria halus ini diciptakan? Bagaimanakah agaknya jika kita kehilangannya? Bagaimana kita menggunakan mata dan telinga kita? Adakah akan dipertanggungjawabkan sekiranya indera ini disalahgunakan? Banyak lagi persoalan mudah tetapi penting yang menerjah ke dalam minda.

Pertama sekali, Allah SWT mencipta manusia dengan tujuh peringkat seperti yang dijelaskan di dalam al-Quran sejak berabad-bad yang lalu dalam surah al-Mukminun ayat 12 hingga 14.

Para saintis moden baru mendedahkan peringkat-peringkat berkenaan hanya pada masa ini. Perkembangan embrio (janin) manusia yang berlaku di dalam rahim ibu ini diselaputi oleh tiga lapis kegelapan.

“Dia menciptakan kamu dari seorang diri kemudian Dia jadikan daripadanya isterinya dan Dia menurunkan untuk kamu lapan ekor yang berpasangan dari binatang ternak. Dia menjadikan kamu dalam perut ibumu kejadian demi kejadian dalam tiga kegelapan. Yang (berbuat) demikian itu adalah Allah, Tuhan kamu, Tuhan yang Mempunyai kerajaan. Tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) selain Dia, maka bagaimana kamu dapat dipalingkan.” (az-Zumar, 39: 6)

Tiga lapis kegelapan ini ialah perut ibu, rahim dan lapisan membran yang menyelaputi pertumbuhan janin. Siapakah yang memilih sel mana dalam perkembangan embrio ini akan membentuk alat pendengaran? Sel mana pula akan dipilih untuk menjadi sebiji mata manusia? Siapakah yang membuat keputusan ini dan siapakah yang mengurus perkembangan sel-sel ini menjadi mata dan telinga?

Sejauh manakah mata dan telingan ini patuh kepada Penciptanya? Dengan kata lain, mata tidak boleh digunakan untuk mendengar dan telinga tidak boleh digunakan untuk melihat. Tidakkah patut kita menyerah diri kepada Pencipta kita yang mengurniakan kepada kita indera ini serta mengurniakan kebebasan dan petunjuk untuk menggunakannya?

“Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dari setetes mani yang bercampur yang Kami hendak mengujinya (dengan perintah dan larangan), kerana itu Kami jadikan dia mendengar dan melihat. Sesungguhnya Kami telah menunjukinya jalan yang lurus, ada yang bersyukur dan ada pula yang kafir.” (al-Insan, 76: 2-3 )

Memejamkan mata dan memekakkan telinga terhadap petunjuk Allah SWT serta tidak memberikan ruang kepada diri mengambil faedah daripadanya akan merugikan diri sendiri.

“Dan perumpamaan (orang yang menyeru) orang-orang kafir adalah seperti pengembala yang memanggil binatang yang tidak mendengar selain panggilan dan seruan saja. Mereka tuli, bisu dan buta, maka (oleh sebab itu) mereka tidak mengerti.” (al-Baqarah, 2: 171 )

Dan di dalam surah al-A’raf Allah SWT berfirman;

“Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk neraka jahanam kebanyakan dari jin dan manusia, mereka mempunyai hati, tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah) dan mereka mempunyai mata (tetapi) tidak dipergunakannya untuk melihat kebesaran (tanda-tanda kekuasaan Allah), dan mereka mempunyai telingan (tetapi) tidak dipergunakannya untuk mendengar (ayat-ayat Allah). Mereka itu seumpama binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lalai.” (al-A’raf, 7: 179 )

Seseorang akan menyimpang dari jalan yang lurus apabila dikuasai oleh nafsu. Dia terlalu jauh dihanyutkan oleh hawa nafsu sehingga mata dan telinganya tidak dapat membezakan di antara yang benar dan yang salah.

Bahkan orang beriman sekalipun sangat perlu menggunakan mata dan telinga. Sebarang penyimpangan daripada petunjuk Allah SWT akan menerima pembalasan.

“Dan janganlah kamu mengikuti sesuatu yang tidak kamu ketahui. Kerana pendengaran, penglihatan dan hati nurani, semua itu akan diminta pertanggungjawabannya.” (al-Isra’, 17: 36)

Hakikatnya, pancaindera ini bertindak seperti pengawal keselamatan bagi pihak Allah SWT dan mereka akan menjadi saksi pada hari pembalasan.

“Sehingga apabila mereka sampai ke neraka, pendengaran, penglihatan dan kulit mereka menjadi saksi terhadap mereka tentang apa yang telah mereka kerjakan. Dan mereka berkata kepada kulit mereka: “Mengapa kamu menjadi saksi terhadap kami?” Kulit mereka menjawab: “Allah yang menjadikan sesala sesuatu pandai berkata telah menjadikan kami panda (pula) berkata, dan Dia-lah yang menciptakan kamu pada kalu yang pertama dan hanya kepada-Nyalah kamu dikembalikan”. Kamu sekali-kali tidak dapat bersembunyi dari persaksian pendengaran, penglihatan dan kulitmu terhadapmu bahkan kamu menyangka bahawa Allah tidak mengetahui kebanyakan dari apa yang kamu kerjakan. Dan yang demikian itu adalah sangkaanmu yang telah kamu sangka terhadap Tuhanmu, sangkaan itu telah membinasakan kamu, maka jadilah kamu termasuk orang-orang yang merugi.” (Fussilat, 41: 20-23 )

Maka, kita perlu menggunakan mata dan telingan kita hanya pada perkara-perkara yang baik. Kita patut menggunakannya untuk menghargai Pencipta yang menganugerahkan pemberian yang tidak ternilai ini kepada kita dengan rahmat-Nya. Itulah sekurang-kurangnya yang mampu kita lakukan sebagai balasan di atas pemeberian ‘percuma’ ini.

Petikan daripada buku Peringatan buat Orang Berakal, Imtiaz Ahmad, diterjemah oleh Abu Muhammad ‘Afifi, 2007.

Penulis mengambil sebahagian daripada tajuk ‘Mata dan telinga anda’ dalam buku tersebut sebagai ringkasan untuk tujuan perkongsian dalam blog ini.

Leave a Comment »

No comments yet.

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: