wm.azmi

July 11, 2008

Umar Seorang Pemimpin Yang Adil

Filed under: Teladan — wan muhamad azmi mamat @ 9:15 am

Pada suatu hari, Khalifah Umar al-Khathab mengumumkan pemberian kain baju dari kerajaan kepada seluruh kaum Muslimin. Pembahagian ditetapkan secara adil kepada semua rakyat, tidak kira sama ada ketua negara, pejabat negara, atau rakyat biasa, dan semua mendapat saiz yang sama.

Maka rakyat pun berduyun-duyun pergi mendapatkannya, tidak terkecuali Umar. Namun, dia seolah-olah mendapat kain yang besar kerana saiz badannya memang besar. Ada yang mengetahuinya kerana meraka menyaksikan sendiri pembahagian tersebut yang dilaksanakan secara terang-terangan.

Pada suatu hari, Umar berkhutbah memberi semangat kepada kaum Muslimin untuk berjihad dan menjelaskan kepetingannya.

“Dengarlah dan taatilah perkataanku ini.” Dia berhenti dan menjadi hairan. Ketika itu, tiada langsung suara gemuruh mahupun sorakan yang biasanya kedengaran bagi menyokong kata-katanya. Malah satu suara yang cukup nyaring pula kedengaran.

“Tidak ada perhatian dan tidak pula ketaatan. Tidak ada tentara yang maju dengan senjata-senjatanya di medan pertempuran!” kata suara itu seperti dalam keadaan marah.

Umar menjadi semakin hairan dengan suasana yang berbeza dari kebiasaan itu.

“Mengapa sikap kamu semua berubah,” dia bertanya.

“Engkau mengambil kain sebagaimana yang kami ambil, tapi bagaimana kain itu cukup-cukup bagimu sedangkan engkau seorang yang berbadan besar dan juga? Pasti ada sesuatu yang telah engkau lakukan sesuai dengan dirimu sendiri!” kata seseorang dengan nada tinggi.

Mendengar pernyataan itu, Umar lalu memanggil anaknya, Abdullah.Anaknya itu diminta menjadi saksi dan mengumumkan kepada orang ramai disitu apa yang sebenarnya terjadi. Abdullah pun berkata bahawa dia memberikan lebihan kainnya kepada Umar sehingga ayahnya dapat memakai pakaian yang menutup auratnya, sesuai dengan bentuk tubuhnya yang tinggi dan besar.

Orang yang berbicara lantang tadi pun duduk. Dia faham akan apa yang berlaku dan berpuashati dengan jawapan yang diberikan oleh Abdullah dan Umar itu.

“Sekarang kami mendengar dan kami taat,” katanya. Sikap ini kemudian diikuti oleh segenap hadirin.

Sumber: Kisah Seribu Teladan

Leave a Comment »

No comments yet.

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: